Isi Tafsir Al-Qur'an

Nuh

KISAH NUH DENGAN KAUMNYA
Seruan Nabi Nuh Kepada Kaumnya

إِنَّآ أَرْسَلْنَا نُوحًا إِلَىٰ قَوْمِهِۦٓ أَنْ أَنذِرْ قَوْمَكَ مِن قَبْلِ أَن يَأْتِيَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ . قَالَ يَٰقَوْمِ إِنِّى لَكُمْ نَذِيرٌ مُّبِينٌ . أَنِ ٱعْبُدُواْ ٱللَّهَ وَٱتَّقُوهُ وَأَطِيعُونِ . يَغْفِرْ لَكُم مِّن ذُنُوبِكُمْ وَيُؤَخِّرْكُمْ إِلَىٰٓ أَجَلٍ مُّسَمًّى ۚ إِنَّ أَجَلَ ٱللَّهِ إِذَا جَآءَ لَا يُؤَخَّرُ ۖ لَوْ كُنتُمْ تَعْلَمُونَ

(1-4) "Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya (dengan perintah), 'Berilah peringatan kepada kaummu sebelum datang kepada mereka azab yang pedih.' Dia (Nuh) berkata, 'Wahai kaumku! Sesungguhnya aku ini seorang pemberi peringatan yang menjelaskan kepada kalian, (yaitu) sembahlah Allah, bertakwalah kepadaNya dan taatlah kepadaku, niscaya Dia mengampuni sebagian dosa-dosa kalian dan menangguhkan (memanjangkan umur) kalian sampai pada batas waktu yang ditentukan. Sesungguhnya ketetapan Allah, apabila telah datang, tidak dapat ditunda, seandainya kalian mengetahui'."

Sesungguhnya Kami telah mengutus Nuh kepada kaumnya. Kami berfirman kepadanya, "Peringatkanlah kaummu sebelum azab yang pedih datang kepada mereka." Nuh berkata, "Wahai kaumku, sesungguhnya aku memperingatkan kalian dengan peringatan yang jelas terhadap azab Allah bila kalian mendurhakaiku. Sesungguhnya aku adalah utusan Allah kepada kalian, maka sembahlah Allah semata, takutlah kepada hukumanNya, taatilah aku dalam apa yang aku perintahkan kepada kalian dan aku larang. Bila kalian menaatiku dan menjawab seruanku, niscaya Allah memaafkan dan mengampuni dosa-dosa kalian, serta memanjangkan umur-umur kalian hingga waktu yang ditentukan dalam ilmu Allah. Sesungguhnya kematian, bila ia datang, sama sekali tidak dapat diakhirkan. Bila kalian mengetahui, niscaya kalian bersegera untuk beriman dan patuh.

Pengaduan Nuh Kepada Allah Tentang Keingkaran Kaumnya

قَالَ رَبِّ إِنِّى دَعَوْتُ قَوْمِى لَيْلًا وَنَهَارًا . فَلَمْ يَزِدْهُمْ دُعَآءِىٓ إِلَّا فِرَارًا . وَإِنِّى كُلَّمَا دَعَوْتُهُمْ لِتَغْفِرَ لَهُمْ جَعَلُوٓاْ أَصَٰبِعَهُمْ فِىٓ ءَاذَانِهِمْ وَٱسْتَغْشَوْاْ ثِيَابَهُمْ وَأَصَرُّواْ وَٱسْتَكْبَرُواْ ٱسْتِكْبَارًا . ثُمَّ إِنِّى دَعَوْتُهُمْ جِهَارًا . ثُمَّ إِنِّىٓ أَعْلَنتُ لَهُمْ وَأَسْرَرْتُ لَهُمْ إِسْرَارًا . فَقُلْتُ ٱسْتَغْفِرُواْ رَبَّكُمْ إِنَّهُۥ كَانَ غَفَّارًا

(5-10) "Dia (Nuh) berkata, 'Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah menyeru kaumku malam dan siang, tetapi seruanku itu tidak menambah bagi mereka, kecuali semakin menjauhkan diri (dari kebenaran). Dan sesungguhnya aku setiap kali menyeru mereka (untuk beriman) agar Engkau mengampuni mereka, mereka memasukkan jari mereka ke telinga mereka dan menutupkan bajunya (ke wajahnya), serta mereka tetap (mengingkari) dan sangat menyombongkan diri. Kemudian sesungguhnya aku menyeru mereka dengan cara terang-terangan. Kemudian aku menyeru mereka secara terbuka dan (juga) dengan diam-diam, lalu aku berkata (kepada mereka), 'Mohonlah ampunan kepada Tuhan kalian, sesungguhnya Dia Maha Pengampun,'

Nuh berkata, "Wahai Tuhanku, sesungguhnya aku telah mengajak kaumku untuk beriman kepadaMu dan menaatiMu malam dam siang, tetapi ajakanku kepada mereka agar beriman tidak membuat mereka kecuali berlari dan berpaling. Setiap kali aku mengajak mereka agar beriman kepadaMu, agar dosa-dosa mereka diampuni, mereka meletakkan jari-jari mereka di telinga-telinga mereka, agar mereka tidak mendengar dakwah kebenaran, mereka menutup wajah mereka dengan kain agar tidak melihatku, mereka tetap bersikukuh di atas kekafiran mereka, menyombongkan diri dan menolak iman dengan kesombongan yang besar. Kemudian aku mengajak mereka agar beriman secara terang-terangan, tidak bersembunyi. Kemudian aku mengumumkan dakwah dengan suara tinggi dalam satu kondisi dan memelankannya dalam kondisi lainnya Aku berkata kepada kaumku, 'Mintalah ampunan dari dosa-dosa kalian kepada Tuhan kalian, bertaubatlah kepadaNya dari kekafiran kalian, sesungguhnya Allah Maha Pengampun bagi siapa yang bertaubat dari hamba-hambaNya dan kembali kepadaNya.

يُرْسِلِ ٱلسَّمَآءَ عَلَيْكُم مِّدْرَارًا . وَيُمْدِدْكُم بِأَمْوَٰلٍ وَبَنِينَ وَيَجْعَل لَّكُمْ جَنَّٰتٍ وَيَجْعَل لَّكُمْ أَنْهَٰرًا . مَّا لَكُمْ لَا تَرْجُونَ لِلَّهِ وَقَارًا . وَقَدْ خَلَقَكُمْ أَطْوَارًا . أَلَمْ تَرَوْاْ كَيْفَ خَلَقَ ٱللَّهُ سَبْعَ سَمَٰوَٰتٍ طِبَاقًا . وَجَعَلَ ٱلْقَمَرَ فِيهِنَّ نُورًا وَجَعَلَ ٱلشَّمْسَ سِرَاجًا

(11-16) ’niscaya Dia akan menurunkan hujan yang silih berganti dari langit kepada kalian, dan Dia memperbanyak harta benda dan anak-anak kalian, dan (juga) mengadakan kebun-kebun untuk kalian serta mengadakan sungai-sungai untuk kalian. Mengapa kalian tidak takut terhadap keagungan Allah? Dan sungguh Dia lelah menciptakan kalian dalam beberapa tahap (kejadian).1042 Tidakkah kalian memperhatikan bagaimana Allah telah menciptakan tujuh langit berlapis-lapis (bertingkat-tingkat) ? Dan di sana Dia menciptakan bulan yang bercahaya dan menjadikan matahari sebagai pelita (yang cemerlang) ?

Bila kalian bertaubat dan beristighfar, niscaya Allah menurunkan kepada kalian hujan deras yang terus-menerus, memperbanyak anak-anak dan harta kalian, membuatkan untuk kalian kebun-kebun yang indah dengan buah-buahan yang kalian nikmati, membuatkan untuk kalian sungai-sungai yang darinya kalian menyiram kebun-kebun kalian dan memberi minum ternak-ternak kalian. Mengapa kalian wahai kaumku, tidak takut kepada keagungan Allah dan kekuasaanNya, sementara Allah telah menciptakan kalian dalam beberapa tahapan: Setetes air, kemudian segumpal darah, kemudian seonggok daging, kemudian tulang dan daging? Tidakkah kalian melihat bagaimana Allah menciptakan tujuh langit yang sebagian di atas sebagian lainnya, menciptakan rembulan yang bercahaya di langit, dan menjadikan matahari sebagai lampu bagi penduduk bumi?


[1042] Lihat Surat al-Mu'minun: 12,13, dan 14.

وَٱللَّهُ أَنۢبَتَكُم مِّنَ ٱلْأَرْضِ نَبَاتًا . ثُمَّ يُعِيدُكُمْ فِيهَا وَيُخْرِجُكُمْ إِخْرَاجًا . وَٱللَّهُ جَعَلَ لَكُمُ ٱلْأَرْضَ بِسَاطًا . لِّتَسْلُكُواْ مِنْهَا سُبُلًا فِجَاجًا

(17-20) 'Dan Allah menumbuhkan kalian dari tanah dengan pertumbuhan (berangsur-angsur)y kemudian Dia akan mengembalikan kalian ke dalamnya (tanah) dan akan mengeluarkan kalian (kembali pada Hari Kiamat) secara pasti. Dan Allah menjadikan bumi untuk kalian sebagai hamparany agar kalian dapat pergi kian kemari di jalan-jalan yang luas'."

Allah menciptakan bapak kalian dari tanah, kemudian mengembalikan kalian ke tanah saat kalian mati, dan mengeluarkan kalian darinya pada hari kebangkitan secara pasti. Allah menjadikan bumi bagi kalian terbentang seperti tikar agar kalian dapat menelusuri jalan-jalan yang lapang padanya'."

قَالَ نُوحٌ رَّبِّ إِنَّهُمْ عَصَوْنِى وَٱتَّبَعُواْ مَن لَّمْ يَزِدْهُ مَالُهُۥ وَوَلَدُهُۥٓ إِلَّا خَسَارًا . وَمَكَرُواْ مَكْرًا كُبَّارًا . وَقَالُواْ لَا تَذَرُنَّ ءَالِهَتَكُمْ وَلَا تَذَرُنَّ وَدًّا وَلَا سُوَاعًا وَلَا يَغُوثَ وَيَعُوقَ وَنَسْرًا . وَقَدْ أَضَلُّواْ كَثِيرًا ۖ وَلَا تَزِدِ ٱلظَّٰلِمِينَ إِلَّا ضَلَٰلًا

(21-24) "Nuh berkata, 'Wahai Tuhanku, sesungguhnya mereka durhaka kepadaku, dan mereka mengikuti orang-orang yang harta dan anak-anaknya hanya menambah kerugian bagi mereka, dan mereka melakukan makar (tipu daya) yang sangat besar. Dan mereka berkata, 'Jangan sekali-kali kalian meninggalkan (penyembahan terhadap) tuhan-tuhan kalian dan jangan pula sekali-kali kalian meninggalkan (penyembahan terhadap) Wadd, dan jangan pula Suwa', Yaghuts, Ya'uq, dan Nasr:'1043 Dan sungguh mereka telah menyesatkan banyak orang. Dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zhalim itu selain kesesatan'."


[1043] Wadd, Suwa', Yaghuts, Ya'uq, dan Nasr pada dasarnya adalah nama-nama orang-orang shalih. Setelah mereka wafat satu demi satu, setan datang kepada kaum mereka, agar membuatkan patung-patung (arca-arca) untuk mengenang kebaikan dan pengajaran mereka, dan menamakannya dengan nama-nama orang-orang shalih tersebut. Sampai saat itu, patung-patung itu belum disembah, tetapi pada generasi berikutnya, ketika ilmu sudah pudar, berhala-berhala itu pun disembah. Kepada masyarakat itulah, Nabi Nuh diutus oleh Allah .

Azab yang Ditimpakan Kepada Kaum Nuh

مِّمَّا خَطِيٓـَٰٔتِهِمْ أُغْرِقُواْ فَأُدْخِلُواْ نَارًا فَلَمْ يَجِدُواْ لَهُم مِّن دُونِ ٱللَّهِ أَنصَارًا

(25) "Disebabkan kesalahan-kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan lalu dimasukkan ke neraka, maka mereka tidak mendapat penolong selain Allah."

Nuh berkata, "Wahai Tuhanku, sesungguhnya kaumku mendurhakaiku dan mendustakanku dengan sangat, orang-orang lemah dari mereka mengikuti para pemimpin yang sesat yang harta dan anak-anak mereka hanya menambah kesesatan bagi mereka di dunia dan hukuman di akhirat Para pemimpin kesesatan itu melakukan makar besar terhadap orang-orang lemah yang mengikuti mereka. Mereka berkata kepada orang-orang lemah, 'Jangan meninggalkan tuhan-tuhan kalian untuk menyembah Allah semata yang diserukan oleh Nuh. Jangan meninggalkan Wadd, Suwa', Yaghuts, Ya'uq dan Nasr'." Dan itu adalah nama berhala-berhala mereka yang mereka sembah selain Allah. Mereka aslinya adalah nama orang-orang shalih, saat orang-orang shalih tersebut wafat, setan membisikkan kepada kaum mereka agar membuat relief-relief dan patung-patung, agar hal itu membuat mereka giat, dalam anggapan mereka, untuk melakukan ketaatan dengan melihat mereka. Manakala orang-orang tersebut telah meninggal dunia, masa berlalu, dan mereka digantikan oleh generasi sesudah mereka, maka setan datang membisikkan kepada mereka bahwa para leluhur mereka menyembah relief-relief dan patung-patung itu dan menjadikan mereka sebagai wasilah. Ini adalah salah satu hikmah diharamkannya patung dan mendirikan bangunan kubah di atas kuburan, karena dengan berlalunya masa, ia bisa disembah oleh orang-orang bodoh. Para pemimpin itu telah menyesatkan banyak orang melalui jalan-jalan kesesatan dan penyimpangan yang mereka perindah. Kemudian Nuh berkata, "Wahai Tuhan kami, jangan menambahkan kepada orang-orang yang menzhalimi diri mereka dengan kekafiran dan penentangan kecuali semakin jauh dari kebenaran." Disebabkan oleh dosa-dosa, kekafiran dan pelanggaran mereka, mereka ditenggelamkan oleh banjir besar, dan sesudah mereka ditenggelamkan, mereka dimasukkan ke dalam api neraka yang berkobar besar dan menyala-nyala, mereka tidak mendapatkan siapapun selain Allah yang dapat menolong mereka atau melindungi mereka dari azab Allah.

وَقَالَ نُوحٌ رَّبِّ لَا تَذَرْ عَلَى ٱلْأَرْضِ مِنَ ٱلْكَٰفِرِينَ دَيَّارًا . إِنَّكَ إِن تَذَرْهُمْ يُضِلُّواْ عِبَادَكَ وَلَا يَلِدُوٓاْ إِلَّا فَاجِرًا كَفَّارًا . رَّبِّ ٱغْفِرْ لِى وَلِوَٰلِدَىَّ وَلِمَن دَخَلَ بَيْتِىَ مُؤْمِنًا وَلِلْمُؤْمِنِينَ وَٱلْمُؤْمِنَٰتِ وَلَا تَزِدِ ٱلظَّٰلِمِينَ إِلَّا تَبَارًۢا

(25-28) "Dan Nuh berkata, 'Wahai Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorang pun di antara orang-orang kafir itu tinggal di atas bumi. Sesungguhnya jika Engkau membiarkan mereka tinggal, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hambaMu, dan mereka hanya akan melahirkan anak-anak yang gemar berbuat dosa lagi sangat kafir. Wahai Tuhanku, ampunilah aku, ibu-bapakku, dan siapa pun yang memasuki rumahku dengan beriman dan semua orang yang beriman, laki-laki dan perempuan. Dan janganlah Engkau tambahkan bagi orang-orang yang zhalim itu selain kehancuran'."

Nuh berkata sesudah merasa pesimis terhadap kaumnya, "Wahai Tuhanku, janganlah Engkau biarkan seorang kafir pun hidup di muka bumi ini bergerak dan beraktivitas. Karena bila Engkau membiarkan mereka, niscaya mereka akan menyesatkan hamba-hambaMu yang beriman kepadaMu dari jalan kebenaran, tidak hadir dari tulang sulbi dan rahim mereka kecuali orang yang menyimpang dari kebenaran, serta sangat kuat penentangan dan kekafirannya kepadaMu. Wahai Tuhanku, ampunilah aku, kedua orangtuaku, orang yang masuk ke rumahku dalam keadaan beriman, dan orang-orang beriman laki-laki dan perempuan, serta janganlah Engkau tambahkan kepada orang-orang kafir itu kecuali kebinasaan dan kerugian dunia dan akhirat."