Referensi - Ilmu Hadits Untuk Pemula

Hadis Mudraj

Defenisi

هِيَ أَلْفَاظٌ تَقَعُ مِنْ بَعْضِ الرُّوَاةِ ٬ مُتَّصِلَةٌ بِالْمَتَنِ لاَ يُبَيَّنُ لِلسَّامِعِ إِلاَّ أَنَّهَا مِنْ صَلْبِ الْحَدِيْثِ

Hadis Mudraj yaitu (adanya) lafal yang berasal dari sebagian rawi, bergandeng dengan matan, tanpa ada penjelasan kepada pendengar hanya saja lafal itu berada di tengah hadis (Al-Mauqidhah, adz-dzahabi, h. 35)

Macamnya

Mudaraj ada dua macam, yatu mudraj matan dan Mudraj sanad.

  1. Mudraj matan yaitu apabila seorang rawi memasukkan beberapa kalimat ke dalam hadis nabi saw dengan menyamarkan asal kalimat tersebut, bahwa sebenarnya berasal dari dirinya (an-Nukat 'ala Ibni ash-Shalah, al-Hafidz Ibnu Hajar, 2:811)

    Berdasarkan pada letaknya, mudraj dibagi menjadi tiga macam, yaitu;

    1. Mudraj di awal matan. Mudraj jenis ini jarang ditemukan

      Contoh hadis mudraj di awal matan adalah; hadis yang dikeluarkan oleh al-Khathib al-Baghdadi dengan jalan;

      عَنْ أَبِي قَطْنٍ وَشِبَابَةِ عَنْ شُعْبَةٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَال : قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّم : أَسْبِغُوا ا لْوُضُوْءَ ٬ وَيْلٌ لِلأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ

      Dari Abu Qathn dan Syibabah, dari syu’bah, dari Muhammad bin Ziyad, dari Abu Hurairah, ia berkata; Rasulullah saw bersaba; Sempurnakanlah wudlu’, celakalah tumit orang yang berasal dari api neraka.

      Kalimat asbighul wudlu’ (sempurnakanlah wudlu’) dalam hadis tersebut, adalah kata-kata Abu Hurairah.Yang menunjukkan bahwa kata itu dari Abu hurairah adalah hadis yang diriwayatkan oleh al-Bukhari di dalam kitab Shahihnya

      عن آدَمَ عَنْ شُعْبَةٍ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ ز يَادٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَال :أَسْبِغُوا الْوُضُوْءَ ٬ فَإِنَّ أَبَا الْقَاسِمِ قَا لَ: وَيْلٌ لِلأَعْقَابِ مِنَ النَّارِ

      Dari Adam, dari Syu’bah, dari Muhammad bin Ziyad, dari Abu Hurairah, “Sempurnakanlah wudlu’ karena Abu Qasim (Rasulullah) saw bersabda; Celaka lah tumit orang yang berasal dari api neraka".

    2. Mudraj yang terletak di tengah matan, jenis ini juga hanya sedikit.

      Contoh hadis yang diriwayatkan oleh an-Nasa’i di dalam kitab as-Sunan (6/21) dengan jalan

      ح د ث ن ا اب نُ وَ هْبٍ قَال : أَخْبَرَِنِي أَبُوْ هَاِنئٍ عَنْ عَمْرِو بْنِ مَالِكٍ الْجُنَبِيّ أَنَّهُ سَمِعَ فَضَالَةَ بْنَ عُبَيْدٍ يَقُوْ لُ: سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُوْل : أَنَا زَعِيْمٌ –وَالزَّعِيْمُ الْحَمِي ل – لِمَنْ آمَنَ بِيْ وَأَسْلَمَ وَهَاجَرَ بِبَيْتٍ فِي رَبْضِ الْجَنَّةِ وَبَيْتٍ فِي وَسَطِ الْجَنَّةِ

      Ibnu Wahb berkata, telah mengkhabarkan kepadaku Abu Hani’ dari Amr bin Malik al-Junaby, bahwasannya ia mendengar Fadlalah bin Ubaid berkata, Aku mendengar Rasulullah saw bersabda, aku adalah pemimpin –pemimpin adalah penanggung– bagi orang yang beriman kepadaku, memasuki Islam dan berhijrah, pemimpin di dalam rumah yang berada di tepi sorga dan di tengah sorga

      Kata pemimpin adalah penanggung berasal dari Ibnu Wahb.

    3. Mudraj yang terletak di akhir matan, inilah yang banyak dijumpai dalam hadis.

      Contoh hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abi Hatim di dalam kitab al‘ Ilal (1/65) dengan jalan;

      عنْ إِبراهيمَ بنِ طهْمَان٬عنْ هشامَ بنِ حسان٬عنْ مُحَمدِبنِ سيرين٬عَنْ أَبِيْ هريرةَ وسهيْلِ بنِ أَبِي صَالحٍ عَنْ أَبيْهِ عَنْ أَبيْ هريرةَ قال:قَالَ رسولُ اللهِ صَلَّى اللهُ علَيْهِ وسلَّمَ إذَااستيقظَ أَحدُكمْ منْ منا مِهِ فَل يغْسلْ كفيْهِ ثَلاَثَ مرَّاتٍ قبلَ أَنْيَجعَلهُمَا فِي اْلإناءِ فإِنَّهُ لاَيدريْ أَينَ با تَتْ يده٬ثُمَّ لِيَغترفَ بيَمِينِهِ منْ إِنائِهِ ثمَّ ليصيْبَ عَلَى شَمالِهِ فليَغسِلْ مقعدَهُ

      Dari Ibrahim bin Thahman, dari Hisyam bin Hisan, dari Muhammad bin Sirin, dari Abu Hurairah. dan Suhail bin Abu Shalih dari Ayahnya, dari Abu Hurairah ra, ia berkata; Rasulullah saw bersabda, “Apabila salah seorang diantaramu bangun tidur hendaklah membasuh telapak tangannya tiga kali sebelum memasukkannya ke dalam bejana, sebab ia tidak tahu ke mana tangannya bermalam. Kemudian hendaklah ia menciduk air dengan tangan kanannya dari bejana itu kemudian menuangkannya ke tangan kirinya, lalu hendaklah ia membasuh pantatnya.

      Abu Hatim ar-Razi berkata, “Kalimat, 'Kemudian hendaklah menciduk air… (sampai akhir matan hadis tersebut)' adalah kata-kata Ibrahim bin Thahman. Ia telah menyambungkan kata-katanya dengan hadis sehingga pendengar tidak bisa membedakan antara keduanya dengan mudah".

  2. Mudraj Sanad

    Mudraj ini terbagi menjadi beberapa macam, yaitu;

    1. Seseorang meriwayatkan sejumlah hadis dengan sanad yang berbedabeda, lalu ia menggabungkan semua sanad itu menjadi satu tanpa menerangkan perbedaanperbedaan yang ada.

    2. Seorang rawi memiliki matan hanya sepotong saja. Sesungguhnya potongan matan itu mempunyai sanad yang lain lagi. Lalu rawi itu meriwayatkan hadis dari dirinya secara lengkap dengan sanad yang pertama tadi, padahal hadis yang ia dengar langsung dari gurunya hanya sepotong, maka bisa dipastikan ia mendengarkan dari hadis yang lengkap itu dari gurunya dengan perantaraan rawi lain, tetapi rawi tersebut meriwayatkan hadis dari dirinya secara lengkap dan menggandengkan dengan sanad yang pertama dan tidak menyebutkan rawi lain yang menjadi perantara antara dirinya dengan gurunya.

    3. Seorang rawi memiliki dua matan yang berbeda dengan dua sanad yang berbeda pula, lalu ada seorang rawi lain yang meriwayatkan kedua matan darinya dengan mengambil salah satu sanad saja, atau mengambil salah satu dari dua hadis itu dengan sanadnya dan menambahkan pada matan hadis yang lainnya tersebut matan tersebut, yang sesungguhnya bukan merupakan bagian dari matan hadis itu.

    4. Seorang rawi menyebutkan suatu sanad, kemudian ada sesuatu yang memalingkannya, lalu ia mengatakan suatu perkataan dari dirinya sendiri, tetapi orang yang mendengarkannya mengira kata-kata itu adalah matan dari sanad tersebut sehingga yang mendengarkan itu meriwayatkan hadis seperti yang ia dengarkan itu (Nazhatu an-Nadhr, h. 100)