Penjelasan Hadits

KITAB THAHARAH
BAB WUDHU

KEUTAMAAN SIWAK

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ : لَوْلَا أَنْ أَشُقَّ عَلَى أُمَّتِي لَأَمَرْتُهُمْ بِالسِّوَاكِ مَعَ كُلِّ وُضُوءٍ أَخْرَجَهُ مَالِكٌ وَأَحْمَدُ وَالنَّسَائِيُّ. وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ وَذَكَرَهُ الْبُخَارِيُّ تَعْلِيقًا

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu dari Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bahwa beliau bersabda: "Seandainya tidak memberatkan atas umatku niscaya aku perintahkan mereka bersiwak (menggosok gigi dengan kayu aurok) pada setiap kali wudlu." Dikeluarkan oleh Malik Ahmad dan Nasa'i. Oleh Ibnu Khuzaimah dinilai sebagai hadits shahih sedang Bukhari menganggapnya sebagai hadits muallaq. 1


SIFAT WUDHU

وَعَنْ حُمْرَانَ أَنَّ عُثْمَانَ دَعَا بِوَضُوءٍ فَغَسَلَ كَفَّيْهِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ ثُمَّ تَمَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ وَاسْتَنْثَرَ ثُمَّ غَسَلَ وَجْهَهُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ ثُمَّ غَسَلَ يَدَهُ الْيُمْنَى إلَى الْمِرْفَقِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ ثُمَّ الْيُسْرَى مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ مَسَحَ بِرَأْسِهِ ثُمَّ غَسَلَ رِجْلَهُ الْيُمْنَى إلَى الْكَعْبَيْنِ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ ثُمَّ الْيُسْرَى مِثْلَ ذَلِكَ ثُمَّ قَالَ : رَأَيْت رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ نَحْوَ وُضُوئِي هَذَا مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Humran bahwa Utsman meminta air wudlu. Ia membasuh kedua telapak tangannya tiga kali lalu berkumur dan menghisap air dengan hidung dan menghembuskannya keluar kemudian membasuh wajahnya tiga kali. Lalu membasuh tangan kanannya hingga siku-siku tiga kali dan tangan kirinya pun begitu pula. Kemudian mengusap kepalanya lalu membasuh kaki kanannya hingga kedua mata kaki tiga kali dan kaki kirinya pun begitu pula. Kemudian ia berkata: Saya melihat Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam berwudlu seperti wudlu-ku ini. Muttafaq Alaihi. 2


وَعَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ - فِي صِفَةِ وُضُوءِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ - قَالَ : وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ وَاحِدَةً أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُد وَأَخْرَجَهُ التِّرْمِذِيُّ وَالنَّسَائِيُّ بِإِسْنَادٍ صَحِيحٍ. بَلْ قَالَ التِّرْمِذِيُّ : إنَّهُ أَصَحُّ شَيْءٍ فِي الْبَابِ

Dari Ali Radliyallaahu 'anhu tentang cara berwudlu Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam dia berkata: Beliau mengusap kepalanya satu kali. Dikeluarkan oleh Abu Dawud. Tirmidzi dan Nasa'i juga meriwayatkannya dengan sanad yang shahih bahkan Tirmidzi menyatakan bahwa ini adalah hadits yang paling shahih pada bab tersebut. 3


SIFAT MENYAPU KEPALA

وَعَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدِ بْنِ عَاصِمٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا - فِي صِفَةِ الْوُضُوءِ قَالَ : وَمَسَحَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِرَأْسِهِ فَأَقْبَلَ بِيَدَيْهِ وَأَدْبَرَ.مُتَّفَقٌ عَلَيْه
وَفِي لَفْظٍ لَهُمَا : بَدَأَ بِمُقَدَّمِ رَأْسِهِ حَتَّى ذَهَبَ بِهِمَا إلَى قَفَاهُ ثُمَّ رَدَّهُمَا إلَى الْمَكَانِ الَّذِي بَدَأَ مِنْهُ

Dari Abdullah Ibnu Zain Ibnu Ashim Radliyallaahu 'anhu tentang cara berwudlu dia berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam mengusap kepalanya dengan kedua tangannya dari muka ke belakang dan dari belakang ke muka. Muttafaq Alaihi. 4
Lafadz lain dalam riwayat Bukhari - Muslim disebutkan: Beliau mulai dari bagian depan kepalanya sehingga mengusapkan kedua tangannya sampai pada tengkuknya lalu mengembalikan kedua tangannya ke bagian semula 5


وَعَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا - فِي صِفَةِ الْوُضُوءِ - قَالَ : ثُمَّ مَسَحَ بِرَأْسِهِ وَأَدْخَلَ إصْبَعَيْهِ السَّبَّاحَتَيْنِ فِي أُذُنَيْهِ وَمَسَحَ بِإِبْهَامَيْهِ ظَاهِرَ أُذُنَيْهِ أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُد وَالنَّسَائِيُّ. وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ

Dari Abdullah Ibnu Amr Radliyallaahu 'anhu tentang cara berwudlu ia berkata: Kemudian beliau mengusap kepalanya dan memasukkan kedua jari telunjuknya ke dalam kedua telinganya dan mengusap bagian luar kedua telinganya dengan ibu jarinya. Diriwayatkan oleh Abu Dawud dan Nasa'i. Ibnu Khuzaimah menggolongkannya hadits shahih. 6


IKTISAR (MENGELUARKAN AIR DARI HIDUNG) KETIKA BANGUN TIDUR

وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إذَا اسْتَيْقَظَ أَحَدُكُمْ مِنْ نَوْمِهِ فَلْيَسْتَنْثِرْ ثَلَاثًا فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَبِيتُ عَلَى خَيْشُومِهِ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apabila seseorang di antara kamu bangun dari tidur maka hendaklah ia menghisap air ke dalam hidungnya tiga kali dan menghembuskannya keluar karena setan tidur di dalam rongga hidung itu." Muttafaq Alaihi. 7


وَعَنْهُ إذَا اسْتَيْقَظَ أَحَدُكُمْ مِنْ نَوْمِهِ فَلَا يَغْمِسْ يَدَهُ فِي الْإِنَاءِ حَتَّى يَغْسِلَهَا ثَلَاثًا فَإِنَّهُ لَا يَدْرِي أَيْنَ بَاتَتْ يَدُهُ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ وَهَذَا لَفْظُ مُسْلِمٍ

Dari dia pula: "Apabila seseorang di antara kamu bangun dari tidurnya maka janganlah ia langsung memasukkan tangannya ke dalam tempat air sebelum mencucinya tiga kali terlebih dahulu sebab ia tidak mengetahui apa yang telah dikerjakan oleh tangannya pada waktu malam." Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut riwayat Muslim. 8


وَعَنْ لَقِيطِ بْنِ صَبِرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَسْبِغْ الْوُضُوءَ وَخَلِّلْ بَيْنَ الْأَصَابِعِ وَبَالِغْ فِي الِاسْتِنْشَاقِ إلَّا أَنْ تَكُونَ صَائِمًا أَخْرَجَهُ الْأَرْبَعَةُ وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ
وَلِأَبِي دَاوُد فِي رِوَايَةٍ إذَا تَوَضَّأْت فَمَضْمِضْ

Laqith Ibnu Shabirah Radliyallaahu 'anhu berkata bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Sempurnakanlah dalam berwudlu usaplah sela-sela jari dan isaplah air ke dalam hidung dalam-dalam kecuali jika engkau sedang berpuasa." Riwayat Imam Empat dan hadits shahih menurut Ibnu Khuzaimah. 9
Menurut riwayat Abu Dawud: "Jika engkau berwudlu berkumurlah." 10


وَعَنْ عُثْمَانَ رَضِيَ اللَّهُ تَعَالَى عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُخَلِّلُ لِحْيَتَهُ فِي الْوُضُوءِ. أَخْرَجَهُ التِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ

Dari Utsman Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam menyela-nyelai jenggotnya dalam berwudlu. Dikeluarkan oleh Tirmidzi. Hadits shahih menurut Ibnu Khuzaimah. 11


وَعَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَيْدٍ قَالَ : إنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَتَى بِثُلُثَيْ مُدٍّ فَجَعَلَ يَدْلُكُ ذِرَاعَيْهِ أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ وَصَحَّحَهُ ابْنُ خُزَيْمَةَ

Abdullah ibnu Zaid berkata: Bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam pernah diberi air sebanyak dua pertiga mud lalu beliau gunakan untuk menggosok kedua tangannya. Dikeluarkan oleh Ahmad dan dinilai shahih oleh Ibnu Khuzaimah. 12


DUA TELINGA, APAKAH TERMASUK KEPALA ?

وَعَنْهُ أَنَّهُ رَأَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَأْخُذُ لِأُذُنَيْهِ مَاءً غَيْرَ الْمَاءِ الَّذِي أَخَذَهُ لِرَأْسِهِ. أَخْرَجَهُ الْبَيْهَقِيُّ وَهُوَ عِنْدَ مُسْلِمٍ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ بِلَفْظِ : وَمَسَحَ بِرَأْسِهِ بِمَاءٍ غَيْرِ فَضْلِ يَدَيْهِ وَهُوَ الْمَحْفُوظُ

Dari dia pula: bahwa dia pernah melihat Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam mengambil air untuk mengusap kedua telinganya selain air yang beliau ambil untuk mengusap kepalanya. Dikeluarkan oleh Baihaqi. Menurut riwayat Muslim disebutkan: Beliau mengusap kepalanya dengan air yang bukan sisa dari yang digunakan untuk mengusap kedua tangannya. Inilah yang mahfudh. 13


وَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ : سَمِعْت رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : إنَّ أُمَّتِي يَأْتُونَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ غُرًّا مُحَجَّلِينَ مِنْ أَثَرِ الْوُضُوءِ فَمَنْ اسْتَطَاعَ مِنْكُمْ أَنْ يُطِيلَ غُرَّتَهُ فَلْيَفْعَلْ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ وَاللَّفْظُ لِمُسْلِمٍ

Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Sesungguhnya umatku akan datang pada hari kiamat dalam keadaan wajah dan tangan yang berkilauan dari bekas wudlu. Maka barangsiapa di antara kamu yang dapat memperpanjang kilauannya hendaklah ia mengerjakannya." Muttafaq Alaihi menurut riwayat Muslim. 14


وَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ : كَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُعْجِبُهُ التَّيَمُّنُ فِي تَنَعُّلِهِ وَتَرَجُّلِهِ وَطَهُورِهِ وَفِي شَأْنِهِ كُلِّهِ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ

'Aisyah Radliyallaahu 'anhu berkata: Adalah Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam suka mendahulukan yang kanan dalam bersandal menyisir rambut bersuci dan dalam segala hal. Muttafaq Alaihi. 15


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( إِذَا تَوَضَّأْتُمْ فابدأوا بِمَيَامِنِكُمْ ) أَخْرَجَهُ اَلْأَرْبَعَةُ وَصَحَّحَهُ اِبْنُ خُزَيْمَةِ

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apabila kamu sekalian berwudlu maka mulailah dengan bagian-bagian anggotamu yang kanan." Dikeluarkan oleh Imam Empat dan shahih menurut Ibnu Khuzaimah. 16


عَنْ اَلْمُغِيرَةِ بْنِ شُعْبَةٍ رضي الله عنه ( أَنَّ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم تَوَضَّأَ فَمَسَحَ بِنَاصِيَتِهِ وَعَلَى اَلْعِمَامَةِ وَالْخُفَّيْنِ ) أَخْرَجَهُ مُسْلِم

Dari Mughirah Ibnu Syu'bah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam berwudlu lalu beliau mengusap ubun-ubunnya bagian atas sorbannya dan kedua sepatunya. Dikeluarkan oleh Muslim. 17


عَنْ جَابِرٍ بْنِ عَبْدِ اَللَّهِ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا -فِي صِفَةِ حَجِّ اَلنَّبِيِّ صَلَّى اَللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ- قَالَ صلى الله عليه وسلم ( اِبْدَؤُوا بِمَا بَدَأَ اَللَّهُ بِهِ ) أَخْرَجَهُ النَّسَائِيُّ هَكَذَا بِلَفْظِ اَلْأَمْر ِ وَهُوَ عِنْدَ مُسْلِمٍ بِلَفْظِ اَلْخَبَر

Dari Jabir Ibnu Abdullah Radliyallaahu 'anhu tentang cara haji Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Mulailah dengan apa yang telah dimulai oleh Allah." Diriwayatkan oleh Nasa'i dengan kalimat perintah sedang Muslim meriwayatkannya dengan kalimat berita. 18


عَنْهُ قَالَ: ( كَانَ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم إِذَا تَوَضَّأَ أَدَارَ اَلْمَاءَ عَلَى مُرْفَقَيْهِ ) أَخْرَجَهُ اَلدَّارَقُطْنِيُّ بِإِسْنَادِ ضَعِيف

Dia berkata: Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam jika berwudlu mengalirkan air pada kedua siku-sikunya. Dikeluarkan oleh Daruquthni dengan sanad yang lemah. 19


عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( لَا وُضُوءَ لِمَنْ لَمْ يَذْكُرِ اِسْمَ اَللَّهِ عَلَيْهِ ) أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ وَأَبُو دَاوُدَ وَابْنُ مَاجَهْ بِإِسْنَادٍ ضَعِيف ٍ
لِلترْمِذِيِّ: عَنْ سَعِيدِ بْنِ زَيْد وَأَبِي سَعِيدٍ نَحْوُه ُقَالَ أَحْمَدُ: لَا يَثْبُتُ فِيهِ شَيْء

Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Tidaklah sah wudlu seseorang yang tidak menyebut nama Allah." Diriwayatkan oleh Ahmad Abu Dawud dan Ibnu Majah dengan sanad yang lemah. 20
Dalam hadits serupa yang diriwayatkan oleh Tirmidzi dari Said Ibnu Zaid dan Abu Said Ahmad berkata: Tidak dapat ditetapkan suatu hukum apapun berdasarkan hadits itu. 21


عَنْ طَلْحَةَ بْنِ مُصَرِّفٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ قَالَ: ( رَأَيْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَفْصِلُ بَيْنَ اَلْمَضْمَضَةِ وَالِاسْتِنْشَاقِ ) أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ بِإِسْنَادِ ضَعِيف

Dari Thalhah Ibnu Musharrif dari ayahnya dari kakeknya dia berkata: Aku melihat Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam memisahkan antara berkumur dan hirup air melalui hidung. Riwayat Abu Dawud dengan sanad yang lemah. 22


عَنْ عَلِيٍّ رضي الله عنه -فِي صِفَةِ اَلْوُضُوءِ- ( ثُمَّ تَمَضْمَضَ صلى الله عليه وسلم وَاسْتَنْثَرَ ثَلَاثًا يُمَضْمِضُ وَيَنْثِرُ مِنْ اَلْكَفِّ اَلَّذِي يَأْخُذُ مِنْهُ اَلْمَاءَ ) أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيّ ُ

Dari Ali Radliyallaahu 'anhu tentang cara wudlu: Kemudian Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam berkumur dan menghisap air melalui hidung dengan telapak tangan yang digunakan untuk mengambil air. Dikeluarkan oleh Abu Dawud dan Nasa'i. 23


عَنْ عَبْدِ اَللَّهِ بْنِ زَيْدٍ رضي الله عنه -فِي صِفَةِ اَلْوُضُوءِ- ( ثُمَّ أَدْخَلَ صلى الله عليه وسلم يَدَهُ فَمَضْمَضَ وَاسْتَنْشَقَ مِنْ كَفٍّ وَاحِدَةٍ يَفْعَلُ ذَلِكَ ثَلَاثًا ) مُتَّفَقٌ عَلَيْه ِ.

Dari Abdullah Ibnu Zaid Radliyallaahu 'anhu tentang cara berwudlu: Kemudian beliau memasukkan tangannya lalu berkumur dan menghisap air melalui hidung satu tangan. Beliau melakukannya tiga kali. Muttafaq Alaihi. 24


عَنْ أَنَسٍ رضي الله عنه قَالَ: ( رَأَى اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم رَجُلًا وَفِي قَدَمِهِ مِثْلُ اَلظُّفْرِ لَمْ يُصِبْهُ اَلْمَاءُ فَقَالَ: اِرْجِعْ فَأَحْسِنْ وُضُوءَكَ ) أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ وَالنَّسَائِيّ ُ

Anas Radliyallaahu 'anhu berkata: Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam melihat seorang laki-laki yang pada telapak kakinya ada bagian sebesar kuku yang belum terkena air maka beliau bersabda: "Kembalilah lalu sempurnakan wudlumu." Dikeluarkan oleh Abu Dawud dan Nasa'i. 25


عَنْهُ قَالَ: ( كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَتَوَضَّأُ بِالْمُدِّ وَيَغْتَسِلُ بِالصَّاعِ إِلَى خَمْسَةِ أَمْدَادٍ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْه

Dari Anas r.a dia berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam berwudlu dengan satu mud air dan mandi dengan satu sho' hingga lima mud air. Muttafaq Alaihi 26


عَنْ عُمَرَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( مَا مِنْكُمْ مِنْ أَحَدٍ يَتَوَضَّأُ فَيُسْبِغُ اَلْوُضُوءَ ثُمَّ يَقُولُ: أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اَللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ إِلَّا فُتِحَتْ لَهُ أَبْوَابُ اَلْجَنَّةِ ) أَخْرَجَهُ مُسْلِم وَاَلتِّرْمِذِيُّ وَزَادَ ( اَللَّهُمَّ اِجْعَلْنِي مِنْ اَلتَّوَّابِينَ وَاجْعَلْنِي مِنْ اَلْمُتَطَهِّرِينَ

Umar Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Tiada seorang pun di antara kamu yang berwudlu dengan sempurna kemudian berdo'a: Aku bersaksi bahwa tiada Tuhan selain Allah Yang Esa tiada sekutu bagiNya dan aku bersaksi bahwa Muhammad itu hambaNya dan utusanNya-kecuali telah dibukakan baginya pintu syurga yang delapan ia dapat masuk melalui pintu manapun yang ia kehendaki." Diriwayatkan oleh Muslim dan Tirmidzi dengan tambahan (doa): "Ya Allah jadikanlah aku termasuk orang-orang yang bertaubat dan jadikanlah aku pula termasuk orang-orang yang selalu mensucikan diri." 27


1 Sanadnya shohih diriwatkan oleh Al-Bukhari secara mu'allaq dan Malik (137) dalam ath-Thohaaroh, Ahmad (7364) dan ini adalah ;afazhnya, An-Nasa-i (7) dalam ath-Thohaaroh dan sishahihkan oleh al-Albani dengan lafazh "Disetiap kali wudhu:. Ibnu Khuzaimah (no. 140), lihat al-Irwaa (59).

2 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (164) dalam al-Wudhuu dan Muslim (227) dalam ath-Thohaaroh

3 Shohih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (115) dalam ath-Thohaaroh, at-Tirmidzi (48) dalam abwaab ath-Thohaaroh, an-Nasa-i (92/91) dalam ath-Thohaaroh dan dishohihkan oleh al-Albani dalam shohiih Abu Dawud (115)

4 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (186, 191, 192, 197) dalam al-wudhuu, dan Muslim (235) dalam Shohih ath-Thohaaroh

5 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (185) dalam al-Wudhuu, Muslim (235) dalam ath-Thohaaroh, at_Tirmidzi (32) dalam ath-Thohaaroh, an-Nasa-i (97) dalam ath-Thohaaroh, Abu Dawud (118) dalam ath-Thohaaroh dan Ibnu Majah (434) dalam ath-Thohaaroh

6 Hasan Shohih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (135) dalam ath-Thohaaroh, an-Nasa-i (102) dalam ath-Thohaaroh, Ibnu Khuzaimah (I/77) No. 147 dan di shohihkan oleh al-Albani dalam shohih Sunan Abu Dawud (135)

7 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (3295) dalam Bad'-ul Kholqi, Muslim (238) dalam ath-Thohaaroh

8 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (162) dalam al-Wudhuu, Muslim (278) dalam ath-Thohaaroh dan Ahmad (9741)

9 Shohih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (142) dalam ath-Thohaaroh, at_Tirmidzi (788) dalam ath-Thohaaroh, dalam Abwaab ath-Thohaaroh ia berkata "Hadits Hasan Shohih", An-Nasa'i (78), (144), Ibnu Majah (448) dalam ath-Thohaaroh, Ahmad (17390), Ibnu Khuzaimah (I/78 no. 150) dan di shohihkan oleh al-Albani dalam shohih Abu Dawud (142)

10 Shohih, dishohihkan oleh al-Albani dalam shohih Abu Dawud (114)

11 Shohih, diriwayatkan oleh At-Tirmidzi (31) bab Maa Ja-a fii Takhlil al-Lihyah, ia berkata "Hadits hasan shohih", Ibnu Khuzaimah (I/78 no. 152) dan dishohihkan oleh al-Albani dalam shohih at_Yirmidzi (31)

12 Sanadnya shohih, dikeluarkan oleh Ibnu Khuzaimah (I/62 no. 118), al hakim dan ibnu Hibban dalam shohihnya dari Abdullah bin Zaid dan Abu Dawud (94) dengan lafazh "Sesungguhnya Nabi Shollallohu 'alaihi wa Sallam sedang berwudhu, lalu dibawakan kepada beliau bejana yang terdapat di dalamnya air 2/3 mudd". Dari Ummi Umaroh dan dishohihkan oleh al-Albani dalam shohih Abu Dawud (94) dari Ummi Umaroh dan lihat al-Irwaa (142), kami tidak menemukan hadits Ahmad

13 Syadz, dikeluarkan oleh al-Baihaqi (I/65) dari jalan al-Haitsam bin Khorijah telah mengabarkan kepada kami 'Abdullah bin Wahab telah mengabarkan kepadaku 'Amr bin al Harits dari Habban bin Wasi' al=Anshori bahwa ayahnya mengabarkannya bahwa ia mendengar Abdullah bin Zaid berkata bahwa ia melihat Rasulullah Shallalaahu 'alaihi wa Sallam berwudhu (al-hadits). Ia berkata "sanadnya shohih". Demikian pula diriwayatkan oleh Abdul Aziz bin Imron bin Miqlash dan Harmalah in Yahya dari Ibnu Wahab. Dan Muslim meriwayatkan dalam shohihnya (236) dari Harun bin Ma'ruf dan Harun bin Sa'id al-Aili dan Abu Thohir dari Ibnu Wahab dengan sanad shohih bahwa ia melihat Rasulullah berwudhu - lalu ia menyebutkan wudhunya, ia berkata - dan beliau mengusap kepalanya dengan air yang bukan sisa mencuci tangannya dan ia tidak menyebutkan dua telinga, dan ini lebih shohih dari sebelumnya. Ibnu Turkumani mengomentari : saya berkata "shohib imam menyebutkan banwa ia melihat dalam riwayat Ibnul Muqri dari Harmalah dari Ibnu Wahab dengan sanad ini, disebutkan di dalamnya : "Dan Beliau mengusap kepala dengan air selain sisa tangannya, dan ia tidak menyebutkan dua telinga.". Al-Albani berkata "Hadits ini telah diperselisihkan pada Ibnu Wahab, al-Haitsam bin Khorijah, Ibnu Miqlash dan Harmalah bin Yahya - sandaran dalam hal itu pada al-Baihaqi mereka meriwayatkan darinya dengan lafazh pertama yang disebutkan di dalamnya mengambil air baru untuk kedua telinganya. Mereka diselisihi oleh Ma'ruf Ibnu Said al-Aili dan Abu Thohir, mereka meriwayatkan dengan lafazh lain yang disebutkan di dalamnya mengambil air untuk kepalanya tanpa menyebutkan dua telinga. Al-Baihaqi menegaskan bahwa ia lebih shohih sebagaimana telah berlalu. Maknanya bahwa lafazh pertama adalah syadz (yaitu riwayat Baihaqi). Al-Hafizh mengaskan syadznya dalam Bulughul Maroom. Dan hal itu tidak diragukan lagi menurutku karena Abu Thohir dan semua yang tiga telah di mutaba'ah oleh tiga rowi lain. Al-Albani juga berkata "Ringkasnya, bahwa tidak ditemukan dalam as-Sunnah dalil yang mewajibkan mengambil air baru untuk dua telinga, mak hendaklah ia membasuhnya dengan air bekas kepala, sebagaimana boleh membasuh kepala dengan air bekas mencuci kedua tangan, berdasarkan hadits ar-Rubayyi binti Mu'awwidz 'Sesungguhnya Nabi Shallallaahu alaihi wa Sallam membasuh kepalanya dengan air bekas mencucui tangan". Dikeluarkan oleh Abu Dawud dengan sanad Hasan (Lihat adh-Dho'iifah (885))

14 Shohih diriwayatkan oleh al-Bukhari (136) dalam al-Wudhuu dan Muslim (246) dalam ath-Thohaaroh. Al-Albani berkata "Perkataan : Barangsiapa yang mampu ...." Mudroj bukan dari sabda Nabi , sebagaimana yang disebutkan oleh para ulama muhaqqiq, seperti al-Mundziri, Ibnu Qoyyim, Ibnu Hajar dan lainnya. Ketahuilah hal ini karena penting (Al-Misykaah (290))

15 Shohih diriwayatkan oleh al-Bukhari (168) dalam al-Wudhuu dan Muslim (246) dalam ath-Thohaaroh

16 Shohih, diriwayatkan olwh Abu Dawud (4141)dalam al-Libaas, Ibnu Majah (402) dalam ath-Thohaaroh dan dalam sunannya dari Zuhair bin Mu'awiyah dari al-A'masy dari Abu Sholih dari Abu Hurairah. At-Tirmidzi dan An-Nasa-i meriwayatkan pula dan dishohihkan oleh al-Albani dalam shohih Abu Dawud (4141), Ibnu Khuzaimah (I/91 no 178) Lihat Nashbur Rooyah (I/91)

17 Shohih, diriwayatkan Muslim (274) dalam ath-Thohaaroh

18 Shohih, dikeluarkan oleh An-Nasa'i (2962) dalam Manaasikul Hajj dan dishohihkan oleh al-Albani dalam shohiih an-Nasa-i (2962) dalam Manaasikul Hajj dan pada Muslim (1218) dengan lafazh "Aku memulai". Dan inilah yang mahfuzh sebagaimana dikatakan oleh al-Albani

19 Shohih, dikeluarkan oleh ad-Daroquthni dalam sunannya, hal 31 dan al Baihaqi (I/56) dari al Qosim bin Muhammad bin Abdillah bin Muhammad bin Uqail dari kakeknya dari Jabir, ia berkata. Lalu ia menyebutkannya secara marfu. Ad-Daroquthni berkata "Ibnu Uqoil" tidak kuat. dan Al-albani menyebutkannya dalam ash-Shohiihah no. 101

20 Shohih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (101) dalam ath-Thohaaroh, Ahmad (9137), Ibnu Majah (399) dan dishohihkan oleh al-Albani dalam Shohiih Abu Dawud no. 2067

21 Hasan, dari hadits Sa'id bin Zaid pada at-Tirmidzi no. 25 dan di hasankan oleh al-Albani dalam shohih at_Tirmidzi (25)

22 Dho'if, diriwayatkan oleh Abu Dawud (139) dalam ath-Thohaaroh, dan di dho'ifkan oleh al-Albani dalam Dho'iif Abu Dawud (139)

23 Shohih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (111) dalam ath-Thohaaroh, an-Nasa-i (95) dalam ath-Thohaaroh dan dishohihkan oleh al-Albani dalam Shohih Abu Dawud (111)

24 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (199) dalam al-Wudhuu dan Muslim (235) dalam ath-Thohaaroh

25 Shohih, diriwayatkan oleh Abu Dawud (173) dalam ath-Thohaaroh, Ibnu Majah (665) dalam ath-Thohaaroh, Ahmad (12078) dan an-Nasa-i

26 Shohih, diriwayatkan oleh al-Bukhari (201) dalam al-Wudhuu, dan Muslim (325) dalam al-Haidh dan ini lafazh miliknya

27 Shohih, diriwayatkan oleh Muslim (234) dalam ath-Thohaaroh, at-Tirmidzi (55) dalam abwaab ath-Thohaaroh dan Ahmad (16912)