Sunan ad-Daruquthni

Kunci Pencarian
Kata Pencarian
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا الْإِمَامُ الْحَافِظُ أَبُو الْحَسَنِ عَلِيُّ بْنُ عُمَرَ بْنِ أَحْمَدَ بْنِ مَهْدِيٍّ الدَّارَقُطْنِيُّ رَحِمَهُ اللَّهُ،
Al Imam Al Hafizh Abu Al Hasan Ali bin Umar bin Ahmad bin Mahdi Ad-Daraquthni rahimahullah menceritakan kepada kami,
(118001) Sunan ad-Daruquthni
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
ثنا الْقَاضِي أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْحُسَيْنُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ , ثنا يَعْقُوبُ بْنُ إِبْرَاهِيمَ الدَّوْرَقِيُّ , ثنا أَبُو أُسَامَةَ ح وثنا أَحْمَدُ بْنُ عَلِيِّ بْنِ الْمُعَلَّى , نا أَبُو عُبَيْدَةَ بْنُ أَبِي السَّفَرِ , ثنا أَبُو أُسَامَةَ ح وثنا أَبُو عَبْدِ اللَّهِ الْمُعَدَّلُ أَحْمَدُ بْنُ عَمْرِو بْنِ عُثْمَانَ بِوَاسِطَ , أنا مُحَمَّدُ بْنُ عُبَادَةَ , ثنا أَبُو أُسَامَةَ ح وثنا أَبُو بَكْرٍ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ النَّيْسَابُورِيُّ , ثنا حَاجِبُ بْنُ سُلَيْمَانَ , ثنا أَبُو أُسَامَةَ , قَالَ ثنا الْوَلِيدُ بْنُ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرِ بْنِ الزُّبَيْرِ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ يَكُونُ بِأَرْضِ الْفَلَاةِ , وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ السِّبَاعِ وَالدَّوَابِّ فَقَالَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يُنَجِّسْهُ شَيْءٌ». وَقَالَ ابْنُ أَبِي السَّفَرِ: لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ , وَقَالَ ابْنُ عُبَادَةَ مِثْلَهُ
1. Al Qadhi Abu Abdullah Al Husain bin Isma’il menceritakan kepada kami, Ya’qub bin Ibrahim Ad-Dauraqi menceritakan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami {h} dan Ahmad bin Ali bin Al Mu’alla menceritakan kepada kami, Abu Ubaidah bin Abu As-Safar mengabarkan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami {h} dan Abu Abdullah Al Mu’addal Ahmad bin Amr bin Utsman menceritakan kepada kami di Wasith, Muhammad bin Ubadah membritahukan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami {h} dan Abu Bakar Abdullah bin Muhammad bin Ziyad An-Naisaburi menceritakan kepada kami, Hajib bin Sulaiman menceritakan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami, ia mengatakan: Al Walid bin Katsir menceritakan kepada kami, dari Muhammad bin Ja’far bin Az-Zubair, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, ia berkata, “Rasulullah SAW ditanya tentang air yang berada di tanah terbuka (tidak bertuan) yang biasa disinggahi oleh binatang buas dan binatang ternak, maka beliau bersabda, ‘Jika air itu mencapai dua qullah maka tidak dinajiskan oleh sesuatu pun ". Ibnu Abi As-Safar mengatakan, "Tidak mengandung kotoran" Ibnu Ubadah juga mengatakan seperti itu.
(118002) Sunan ad-Daruquthni
1 : Shahih. HR. Abu Daud (65); An-Nasa'i (1/46); Ibnu Majah (518); Al Hakim (1/133); Ahmad (2/12); AtTirmidzi (67); Al Baihaqi (1/259-263); Asy-Syafi'i di dalam Musnadnya (165); Abdurrazaq (258) disertai tambahan -akan dikemukakan mendatang-; Ibnu Hibban (17'-Mawarid); Ibnu Al Jauzi di dalam At-Tahqiq (1/34) dari jalur Abd bin Humaid: Abu Usamah menceritakan kepada kami: Al Walid bin Katsir menceritakan kepada kami. Haditsnya dinilai shahih oleh Al Hakim, dan ia mengatakan, "Shahih menurut syarat Imam Al Bukhari dan Muslim, namun keduanya tidak meriwayatkannya. Keduanya berargumentasi dengan semua perawi hadits ini namun tidak mengeluarkannya. Munurutku, wallahu a'lam, karena ada perbedaan pandangan temadap Abu Usamah dan Al Walid bin Katsir." Al Hafizh menyebutkan di dalam Talkhish Al Habir (1/38) yang saya tahqiq: Ibnu Mandah mengatakan: Isnadnya shahih menurut syarat Muslim. Periwayatan hadits ini terfokus pada Al Walid bin Katsir sehingga dikatakan berasal darinya, dari Muhammad bin Ja'far bin Az-Zubair. Juga dikatakan darinya, dari Muhammad bin Abbad bin Ja'far, terkadang dari Ubaidullah bin Abdullah bin Umar, dan terkadang dari Abdullah bin Abdullah bin Umar. Kenapa demikian? Jawabnya, bahwa ini bukan Iththirab (kekacauan sanad) yang nyata, sebab dapat dimungkinkan bahwa semuanya terpelihara, yaitu berpindah dari yang tsiqah kepada yang tsiqah. Hasil penelitian menunjukkan: setelah diteliti, yang benar adalah riwayat Al Walid bin Katsir dari Muhammad bin Abbad bin Ja'far, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar Al Mukabbar, dari Muhammad bin Ja'far bin AzZubair, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar Al Mushaghghar. Adapun siapa saja yang meriwayatkan dari selain jalur ini, maka ia telah keliru. Sekelompok ahli ilmu telah meriwayatkannya dari Abu Usamah, dari Al Walid bin Katsir melalui dua jalur, dan jalan yang ketiganya diriwayatkan oleh Al Hakim dan yang lainnya. Diriwayatkan juga dari jalur Hammad bin Salamah, dari Ashim bin Al Mundzir, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya. Ibnu Ma'in pernah ditanya tentang jalur ini, ia pun mengatakan, "Isnadnya bagus." Lalu dikatakan kepadanya, "Ibnu Aliyah tidak menjadikannya sebagai hadits marfu'." Ia pun mengatakan, "Walaupun tidak terpelihara dari Ibnu Aliyah, namun hadits ini isnadnya bagus." Ibnu Abdil Barr di dalam At-Tamhid mengatakan, "Pendapat Asy-Syafi'i tentang hadits dua qullah adalah pendapat yang lemah dari sisi pengamatan dan atsarnya tidak valid. Karena hadits tersebut diperbincangkan oleh segolongan ahli ilmu, di samping bahwa ukuran pasti dua qullah itu sendiri tidak pernah dinyatakan oleh atsar maupun ijma'." Disebutkan di dalam Al Istidzkar: Hadits ini ma'lul (mengandung cacat tersembunyi). Isma'il Qadhi menolaknya dan telah membicarakannya." AthThahawi mengatakan, "Kami tidak berdalil dengannya karena kadar dua qullah itu tidak valid." Ibnu Daqiq Al 'Id mengatakan, "Hadits ini telah dianggap shahih oleh sebagian mereka, dan dinilai shahih oleh para ahli fikih. Sebab, walaupun isnadnya tampak kacau dan berbeda pada sebagian lafazhnya, namun hal itu telah terjawab dengan jawaban yang benar, yaitu dengan adanya kemungkinan untuk memadukan beberapa riwayat yang ada. Namun aku sendiri meninggalkannya, sebab menurutku riwayat itu tidak valid dengan jalur periwayatan yang tersendiri yang mengharuskan merujuk kepadanya secara syar'i, yakni penentuan kadar dua qullah." Saya katakan: Tampaknya ia mengisyaratkan pada apa yang diriwayatkan oleh Ibnu Adi dari hadits Umar, "Apabila airnya mencapai dua qullah dari ukuran qullah suku Hajar, maka air itu tidak dapat dinajiskan oleh sesuatu pun." [Diriwayatkan oleh Ibnu Adi di dalam Al Kamil, 6/3358]. Di dalam isnadnya terdapat Al Mughirah bin Shaqlab, haditsnya munkar. An-Nufaili mengatakan, "Ia tidak dipercaya dalam penyampaian hadits." Ibnu Adi mengatakan, "Rata-rata haditsnya tidak ada mutaba'ah-nya (penguatnya). Adapun yang dijadikan sandaran oleh Asy-Syafi'i adalah yang ia sebutkan di dalam Al Umm. Ringkasnya, setelah meriwayatkan hadits Ibnu Umar ia mengatakan, 'Muslim bin Khalid Az-Zanji memberitahu kami, dari Ibnu Juraij dengan isnad yang tidak dapat aku sebutkan, bahwa Rasulullah SAW bersabda, 'Apabila airnya mencapai dua qullah, maka tidak mengandung najis.' Ia juga menyebutkan di dalam hadits ini redaksi: Dari qullah suku Hajar." Ibnu Juraij mengatakan, "Aku pernah melihat qullah Hajar, satu qullah itu berisi dua qirbah (botol kulit) atau dua qirbah lebih sedikit." Asy-Syafi'i mengatakan, "Sebagai sikap kehati-hatian, satu qullah adalah dua setengah qirbah. Jadi, bila airnya sebanyak lima botol kulit, maka tidak mengandung najis, baik air itu di dalam kolam ataupun tempat lainnya. Qirbah Hijaz ukurannya besar, dan air yang mengandung najis tidak terdapat pada qirbah yang besar." sampai di sini ucapan Asy-Syafi'i [Al Umm, 1/37, cet. Dar Al Ghad Al 'Arabi]. Mengenai hal ini ada beberapa bahasan:  Pertama: Penjelasan isnad yang tidak disinggung oleh Asy-Syafi'i.  Kedua: Statusnya muttashil (bersambung) ataukah tidak.  Ketiga: Keterkaitannya dengan qullah Hajar pada riwayat yang marfu'.  Keempat: Memastikan bahwa qirbah yang dimaksud adalah qirbah yang besar, bukan qirbah yang kecil.  Kelima: Memastikan kadar qullah dengan melebihkan dari dua qirbah. Pembahasan Pertama: Tentang penjelasan isnad, yaitu yang diriwayatkan oleh Al Hakim Abu Ahmad dan Al Baihaqi dan yang lainnya dari jalur Abu Qurrah Musa bin Thariq, dari Ibnu Juraij, ia mengatakan: Muhammad mengabarkan kepadaku, bahwa Yahya bin Aqil mengabarkan kepadanya, bahwa Yahya bin Ya'mur mengabarkan kepadanya, bahwa Nabi SAW bersabda, "Apabila air mencapai dua qullah, maka tidak membawa najis dan tidak pula kotoran." [Dirwiayatkan oleh Abdurrazzaq di dalam Mushannafnya (258)] Ia mengatakan, "Lalu aku tanyakan kepada Yahya bin Aqil, 'Qullah mana?' Ia menjawab, 'Qullah Hajar'." Muhammad mengatakan, "Aku pernah melihat qullah Hajar, maka aku menduga bahwa setiap qullah mencapai dua qirbah." Ad-Daraquthni mengatakan: Abu Bakar An-Naisaburi menceritakan kepada kami, Abu Humaid Al Mashishi menceritakan kepada kami, Hajjaj menceritakan kepada kami, dari Ibnu Juraij [Di dalam As-Sunan disebutkan (dengan redaksi): Ibnu Juraij menceritakan kepada kami, akan dikemukakan pada hadits no. 28], seperti itu, yang mana di bagian akhirnya ia menyebutkan: "Lalu aku katakan kepada Yahya bin Aqil, 'Qullah Hajar?' Ia menjawab, 'Qullah Hajar.' Maka aku menduga bahwa setiap qullah mencapai dua qirbah." Al Hakim Abu Ahmad mengatakan, "Muhammad, gurunya Ibnu Juraij adalah' Muhammad bin Yahya, ia juga mempunyai riwayat dari Yahya bin Abu Katsir." Saya katakan: Bagaimana pun, ia tetap majhul (tidak dikenal). Pembahasan Kedua: Penjelasan tentang isnadnya muttashil ataukah tidak. Telah tampak bahwa riwayat ini mursal. Karena Yahya bin Ya'mur adalah seorang Tabi'i Tabi'in, dan kemungkinannya bahwa yang dimaksud mendengarnya itu adalah mendengar dari Ibnu Umar, karena riwayat ini dikenal sebagai haditsnya Ibnu Umar walaupun kemungkinan ada sahabat lainnya juga yang meriwayatkannya, namun Yahya bin Ya'mur dikenal biasa membawakan hadits dari Ibnu Umar. Ada perbedaan pada Ibnu Juraij, yang mana Abdurrazzaq meriwayatkannya di dalam Mushannafnya. darinya, ia mengatakan: Disampaikan hadits kepadaku, bahwa Nabi SAW pernah bersabda, "Jika air mencapai dua qullah, maka tidak mengandung najis dan tidak pula kotoran" Ibnu Juraij mengatakan, "Mereka menyatakan bahwa yang dimaksud adalah qullah Hajar." Abdurrazzaq mengatakan: Ibnu Juraij berkata, "Orang yang mengabarkan kepadaku tentang qullah berkata, "Selanjutnya aku melihat qullah Hajar, maka aku memperkirakan bahwa setiap qullah mencapai dua qirbah." Pembahasan Ketiga: Keterkaitannya dengan qullah Hajar tidak terdapat di dalam hadits yang marfu'. Memang demikian, kecuali pada riwayat terdahulu dari Al Mughirah bin Shaqlab, dan telah dikemukakan bahwa itu tidak shahih, namun para sahabat Asy-Syafi'i menguatkan, bahwa yang dimaksud adalah qullah Hajar karena seringnya orang-orang Arab menggunakan kalimat ini dalam sya'ir-sya'ir mereka, sebagaimana yang dikatakan Abu Ubaidah di dalam kitab Ath-Thuhur. Keterikatan ini disebutkan di dalam hadits shahih, Al Baihaqi menyebutkan, "Qullah Hajar cukup dikenal, karena itulah Rasulullah SAW menyerupakan apa yang beliau lihat pada malam Mi'raj pada tapal Sidrarul Muntaha, yang mana dedaunannya seperti telinga-telinga gajah, sedangkan tapalnya seperti qilal (qullah-qullah/tempayan) Hajar." Jika dikatakan, "Apa hubungannya penyerupaan ini dengan kadar qullah sebagai batasan jumlah air?" Jawabnya: "Keterkaitannya dengan kalimat tersebut yang juga disebutkan di dalam hadits Mi'raj menunjukkan bahwa kalimat itu dikenal oleh mereka, sehingga dijadikan perumpamaan untuk sesuatu yang besar. Sebagaimana sesuatu yang terikat bila disebutkan secara mutlak (menjadi tidak terikat lagi), maka yang dimaksud adalah sesuatu yang terikat yang sudah dimaklumi itu." Al Azhari mengatakan, "Ada banyak qilal di desa-desa Arab, sedangkan qilal Hajar adalah yang paling besar." Al Khaththabi mengatakan, "Qilal Hajar bentuknya cukup dikenal, dan kadarnya cukup diketahui." Qullah adalah lafazh yang mengandung banyak arti, setelah dikembalikan kepada salah satu pengertiannya, yaitu tempayan, maka tinggallah penyebutannya terulang antara yang besar dan yang kecil. Dalil yang menunjukkan bahwa itu yang berukuran besar adalah, karena syari'at menjadikan "batasan" diukur dengan bilangan. Maka dengan demikian, jelaslah ia mengisyaratkan kepada yang paling besar, karena tidak ada gunanya bila ditafsirkan dengan dua qullah yang berukuran kecil padahal bisa diukur dengan satu ukuran yang besar. wallahu a'lam. Dengan demikian sudah tercapai kesimpulan pembahasan keempat. Pembahasan Kelima: Memastikan kadar qullah dengan melebihkan dari dua qirbah. Mengenai hal ini, Ibnu Al Mundzir dari kalangan Syafi'i dan Isma'il Al Qadhi dari kalangan Maliki telah mengkritisi hal itu. Intinya, bahwa kesimpulan ini berdasarkan dugaan sebagian perawi, sedangkan dugaan itu tidak harus diterima, apalagi dari orang yang sepeti Muhammad bin Yahya yang tidak diketahui identitasnya atau kredibilitasnya. Karena itulah para ahli fikih dan ulama di seluruh negeri Islam tidak sepakat mengambil pembatasan ini. Sebagian mereka mengatakan, "Qullah itu bisa sebagai sebutan untuk kendi dan guci, baik besar maupun kecil." Ada juga yang mengatakan, "Qullah diambil dari kalimat istaqalla fulaan bi jamalihi (fulan berangkat dengan untanya). Aqalla berarti mengangkut dan membawanya bila mampu. Ada juga yang mengatakan, "Diambil dari kalimat qullah jabal, yakni puncak bukit." Jika ada yang mengatakan, bahwa yang utama adalah mengambil apa yang disebutkan oleh perawi hadits karena ia lebih mengetahui tentang apa yang diriwayatkannya, maka kami katakan, "Para perawi tidak menyepakati sesuatu mengenai ini. Ad-Daraquthni meriwayatkan dengan sanad shahih dari Ashim bin Al Mudzir, salah seorang perawi hadits ini juga, bahwa ia mengatakan, 'Qilal adalah baskom yang besar'." Ishaq bin Rahawaih mengatakan, "Satu khabiyah mencapai tiga qirbah" Diriwayatkan dari Ibrahim, ia mengatakan, "Dua qullah adalah dua guci besar." Diriwayatkan dari Al Auza'i, ia mengatakan, "Qullah adalah apa yang diciduk tangan." Yakni yang dapat diangkat oleh tangan. Al Baihaqi mengeluarkan dari jalur Ibnu Ishaq, ia mengatakan, "Qullah adalah guci atau botol untuk mengambil air." Abu Ubaid di dalam kitab Ath-Thuhur lebih cenderung kepada penafsiran Ashim bin Al Mundzir, dan itu lebih utama. Ali bin Al Ja'd meriwayatkan dari Mujahid, ia berkata, "Dua qullah adalah dua guci." Ia tidak membatasinya dengan "yang besar". Diriwayatkan juga dari Abdurrahman bin Mahdi, Waki' dan Yahya bin Adam pendapat seperti itu. Diriwayatkan oleh Ibnu Al Mudzir. Dari At-Talkhish.
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا دَعْلَجُ بْنُ أَحْمَدَ , ثنا مُوسَى بْنُ هَارُونَ , ثنا أَبِي , ثنا أَبُو أُسَامَةَ , ح وَثنا دَعْلَجٌ , ثنا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ شِيرَوَيْهِ , ثنا إِسْحَاقُ بْنُ رَاهَوَيْهِ , أَنْبَأَنَا أَبُو أُسَامَةَ , ح وَثنا أَحْمَدُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ زِيَادٍ , ثنا إِبْرَاهِيمُ بْنُ إِسْحَاقَ الْحَرْبِيُّ , ثنا أَحْمَدُ بْنُ جَعْفَرٍ الْوَكِيعِيُّ , ثنا أَبُو أُسَامَةَ , ح وَثنا جَعْفَرُ بْنُ مُحَمَّدٍ الْوَاسِطِيُّ , ثنا مُوسَى بْنُ إِسْحَاقَ الْأَنْصَارِيُّ , ثنا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ , ثنا أَبُو أُسَامَةَ , ح وَثنا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ زَكَرِيَّا بِمِصْرَ , ثنا أَحْمَدُ بْنُ شُعَيْبٍ , ثنا هَنَّادُ بْنُ السَّرِيِّ , وَالْحُسَيْنُ بْنُ حُرَيْثٍ , عَنْ أَبِي أُسَامَةَ , ح وَثنا مُحَمَّدُ بْنُ مَخْلَدِ بْنِ حَفْصٍ , ثنا أَبُو دَاوُدَ السِّجِسْتَانِيُّ , ثنا مُحَمَّدُ بْنُ الْعَلَاءِ , وَعُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ , وَغَيْرُهُمَا , قَالُوا: ثنا أَبُو أُسَامَةَ , ثنا الْوَلِيدُ بْنُ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرِ بْنِ الزُّبَيْرِ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ الدَّوَابِّ وَالسِّبَاعِ قَالَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ». هَذَا لَفْظُ أَبِي دَاوُدَ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ الْعَلَاءِ , وَقَالَ عُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ مِنْ بَيْنِهِمْ فِي حَدِيثِهِ عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ
2. Da’laj bin Ahmad menceritakan kepada kami, Musa bin Harun menceritakan kepada kami, Ayahku menceritakan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami {h} Da’laj menceritakan kepada kami, Abdullah bin Syirawaih menceritakan kepada kami, Ishaq bin Rahawaih menceritakan kepada kami, Abu Usamah memberitahu kami {h} Ahmad bin Muhammad bin Ziyad menceritakan kepada kami, Ibrahim bin Ishaq Al Harbi menceritakan kepada kami, Ahmad bin Ja’far Al Waki’i menceritakan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami {h} Ja’far bin Muhammad Al Wasithi menceritakan kepada kami, Musa bin Ishaq Al Anshari menceritakan kepada kami, Abu Bakar bin Abu Syaibah menceritakan kepada kami, Abu Usamah menceritakan kepada kami {h} Muhammad bin Abdullah bin Zakariya di Mesir menceritakan kepada kami, Ahmad bin Syu’aib menceritakan kepada kami, Hannad bin As- Sari dan Al Husain bin Huraits menceritakan kepada kami, dari Abu Usamah {h} Muhammad bin Makhlad bin Hafsh menceritakan kepada kami, Abu Daud As-Sijistani2 menceritakan kepada kami, Muhammad bin Al ‘Ala' dan Utsman bin Abu Syaibah serta yang lainnya menceritakan kepada kami, mereka mengatakan: Abu Usamah menceritakan kepada kami, Al Walid bin Katsir menceritakan kepada kami, dari Muhammad bin Ja’far bin Az-Zubair, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, ia berkata, “Rasulullah SAW pernah ditanya tentang air yang disinggahi3 oleh binatang ternak dan binatang buas, kemudian beliau pun bersabda, ‘ Jika airnya mencapai dua qullah, maka air itu tidak mengandung kotoran "
Ini adalah lafazh Abu Daud dari Muhammad bin Al ‘Ala.Utsman bin Abu Syaibah yang termasuk di antara mereka yang meriwayatkan lafazh ini dalam haditsnya menyebutkan, “Dari Muhammad bin Abbad bin Ja'far.”
(118003) Sunan ad-Daruquthni
2 : Shahih. HR. Abu Daud (63); Ath-Thabari di dalam Tahdzib Al Atsar (2/732).
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
وَحَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ مُبَشِّرٍ , ثنا أَحْمَدُ بْنُ زَكَرِيَّا بْنِ سُفْيَانَ الْوَاسِطِيُّ , نا أَبُو أُسَامَةَ , حَدَّثَنَا الْوَلِيدُ بْنُ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادَ بْنِ جَعْفَرٍ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ السِّبَاعِ وَالدَّوَابِّ فَقَالَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ». وَكَذَلِكَ رَوَاهُ عَبْدُ اللَّهِ بْنُ الزُّبَيْرِ الْحُمَيْدِيُّ , عَنْ أَبِي أُسَامَةَ , عَنِ الْوَلِيدِ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ , وَتَابَعَهُ الشَّافِعِيُّ , عَنِ الثِّقَةِ عِنْدَهُ , عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ , وَتَابَعَهُمْ مُحَمَّدُ بْنُ حَسَّانَ الْأَزْرَقُ , وَيَعِيشُ بْنُ الْجَهْمِ , وَابْنُ كَرَامَةَ , وَأَبُو مَسْعُودٍ أَحْمَدُ بْنُ الْفُرَاتِ , وَمُحَمَّدُ بْنُ الْفُضَيْلِ الْبَلْخِيُّ , فَرَوَوْهُ عَنْ أَبِي أُسَامَةَ , عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ ,
3. Ali bin Abdullah bin Mubasysyir menceritakan kepada kami, Ahmad bin Zakariya bin Sufyan Al Wasithi menceritakan kepada kami, Abu Usamah mengabarkan kepada kami, Al Walid bin Katsir menceritakan kepada kami, dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, ia mengatakan, “Rasulullah SAW ditanya tentang air yang disinggahi oleh binatang buas dan binatang ternak, beliau pun bersabda, ‘Jika airnya mencapai dua qullah, maka air itu tidak mengandung kotoran*
Demikian juga yang diriwayatkan oleh Abdullah bin Az-Zubair Al Humaidi, dari Abu Usamah, dari Al Walid, dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far. Di-mutaba'ah (dikuatkan) oleh riwayat Asy-Syafi’i dari seorang yang tsiqah dalam pandangannya, dari Al Walid bin Katsir. Dikuatkan juga oleh riwayat Muhammad bin Hassan Al Azraq, Ya’isy bin Al Jahm, Ibnu Karamah, Abu Mas’ud Ahmad bin Al Furat6, dan Muhammad bin Al Fudhail Al Balkhi, mereka semua meriwayatkannya dari Abu Usamah, dari Al Walid bin Katsir, dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far.
(118004) Sunan ad-Daruquthni
3 : Shahih, HR. Ath-Thabari di dalam Tahdzib Al Atsar (2/731).
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ إِبْرَاهِيمَ , نا بِشْرُ بْنُ مُوسَى , ح وَنا دَعْلَجُ بْنُ أَحْمَدَ , نا إِبْرَاهِيمُ بْنُ صَالِحٍ الشِّيرَازِيُّ , قَالَا: نا الْحُمَيْدِيُّ , نا أَبُو أُسَامَةَ , نا الْوَلِيدُ بْنُ كَثِيرٍ , عنِ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِهَذَا نَحْوَهُ
Muhammad bin Abdullah bin Ibrahim menceritakan kepada kami, Bisyr bin Musa mengabarkan kepada kami {h} Da’laj bin Ahmad mengabarkan kepada kami, Ibrahim bin Shalih Asy-Syirazi mengabarkan kepada kami, keduanya mengatakan: Al Humaidi mengabarkan kepada kami, Abu Usamah mengabarkan kepada kami, Al Walid bin Katsir mengabarkan kepada kami, dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, dari Nabi SAW, riwayat yang menyerupainya.
(118005) Sunan ad-Daruquthni
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا إِسْمَاعِيلُ بْنُ الْعَبَّاسِ بْنِ مُحَمَّدٍ الْوَرَّاقُ , نا مُحَمَّدُ بْنُ حَسَّانَ الْأَزْرَقُ , ح وَنا عُثْمَانُ بْنُ إِسْمَاعِيلَ بْنِ بَكْرٍ السُّكَّرِيُّ , نا يَعِيشُ بْنُ الْجَهْمِ , بِالْحَدِيثَةِ , قَالَا: نا أَبُو أُسَامَةَ , نا الْوَلِيدُ بْنُ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ الدَّوَابِّ وَالسِّبَاعِ - وَقَالَ يَعِيشُ بْنُ الْجَهْمِ: مِنَ السِّبَاعِ وَالدَّوَابِّ - فَقَالَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يُنَجِّسْهُ شَيْءٌ»
4. Isma’il bin Al Abbas bin Muhammad Al Warraq menceritakan kepada kami, Muhammad bin Hassan Al Azraq mengabarkan kepada kami {h}, Utsman bin Isma’il bin Bakr As- Sukkari mengabarkan kepada kami, Ya’isy bin Al Jahm mengabarkan kepada kami di Haditsah, keduanya mengatakan: Abu Usamah mengabarkan kepada kami, Al Walid bin Katsir menceritakan kepada kami, dari Muhammad bin Abbad, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, ia mengatakan, “Rasulullah SAW ditanya tentang air yang disinggahi oleh binatang ternak dan binatang buas, -Ya’isy bin Al Jahm menyebutkan dengan redaksi: binatang buas dan binatang ternak,- maka beliau menjawab, ‘Jika airnya mencapai dua qullah maka tidak dinajiskan oleh sesuatu pun'.”
(118006) Sunan ad-Daruquthni
4 : Lihat keterangan yang lalu. Catatan penterjemah: Dalam naskah Arabnya disebutkan dengan istilah "As-saabiq" (yang lalu), pentahqiq sering mencantumkannya pada catatan kaki, namun tidak menunjuk secara jelas keterangan mana yang dimaksud, kemungkinannya adalah keterangan serupa dari hadits yang serupa, sehingga itu bisa terdapat pada catatan kaki yang sebelumnya, atau yang telah lalu pada hadits yang senada redaksinya atau sama sanadnya. Untuk itu tidak diterjemahkan dengan ibid, akan tapi dengan "lihat keterangan yang lalu". Sebagai contoh pada catatan kaki ini, kemungkinan yang dimaksud adalah keterangan yang telah dipaparkan pada catatan kaki untuk hadits no. 1.
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا أَبُو صَالِحٍ الْأَصْبَهَانِيُّ , أنا أَبُو مَسْعُودٍ أَحْمَدُ بْنُ الْفُرَاتِ نا أَبُو أُسَامَةَ , عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ الدَّوَابِّ وَالسِّبَاعِ فَقَالَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يُنَجِّسْهُ شَيْءٌ».
5. Abu Shalih Al Ashbahani menceritakan kepada kami, Abu Mas’ud Ahmad bin Al Furat memberitahukan kepada kami. Abu Usamah mengabarkan kepada kami, dari Al Walid bin Katsir, dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, ia mengatakan, “Rasulullah SAW ditanya tentang air yang disinggahi oleh binatang buas dan binatang ternak, maka beliau pun menjawab, ‘Jika airnya mencapai dua qullah, maka tidak dinajiskan oleh sesuatu pun
(118007) Sunan ad-Daruquthni
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا إِسْحَاقُ بْنُ مُحَمَّدِ بْنِ الْفَضْلِ الزَّيَّاتُ , نا عَلِيُّ بْنُ شُعَيْبٍ , نا أَبُو أُسَامَةَ , نا الْوَلِيدُ بْنُ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ جَعْفَرٍ , بِإِسْنَادِهِ نَحْوَهُ , وَقَالَ: مِنَ الدَّوَابِّ وَالسِّبَاعِ
6. Ishaq bin Muhammad bin Al Fadhl Az-Zayyat menccntakar kepada kami, Ali bin Syu’aib mengabarkan kepada kami. Abu Usamah menceritakan kepada kami, Al Walid bin Katsir mengabarkan kepada kami, dari Muhammad bin Ja'far dengan isnadnya seperti ituu dan ia menyebutkan dengan redaksi: 'oleh binatang ternak dan binatang buas
(118008) Sunan ad-Daruquthni
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا أَبُو بَكْرٍ النَّيْسَابُورِيُّ , نا أَبُو إِبْرَاهِيمَ الْمُزَنِيُّ إِسْمَاعِيلُ بْنُ يَحْيَى , وَالرَّبِيعُ بْنُ سُلَيْمَانَ قَالَا: نا الشَّافِعِيُّ , أنا الثِّقَةُ , عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , أَنَّ رَّسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلْ نَجِسًا أَوْ خَبَثًا»
7. Abu Bakar An-Naisaburi menceritakan kepada kami. Abu Ibrahim Al Muzam Isma'il bin Yahya dan Ar-Rabi' bin Sulaiman mengabarkan kepada kami, keduanya mengatakan Asy Syafi'i mengabarkan kepada kami. Seorang yang tsiqah memberitahukan kepada kami, dari Al Walid bin Kaisir, dari Muhammad AbbadAIM bin Ja'far, dari Abdullah bin Abdullah bin Umar. dari ayahnya. bahwa Rasulullah SAW bersabda, “Jika airnya mencapai dua qullah, maka tidak mengandung najis atau kotoran.”
(118009) Sunan ad-Daruquthni
7 : HR. Asy-Syafi'i di dalam Al Umm (1/37). Az-Zaila'i mengatakan, "Abu Tsaur meriwayatkannya dari AsySyafi'i, dari Abdullah bin Al Harits Al Makhzumi, dari Al Walid bin Katsir. Sedangkan Musa bin Abu Jarud meriwayatkannya dari Al Buwaithi, dari Asy-Syafi'i, dari Abu Usamah dan yang lainnya, dari Al Walid bin Katsir. Dengan demikian riwayat ini menunjukkan bahwa Asy-Syafi'i mendengar hadits ini dari Abdullah bin Al Harits yang berasal dari kalangan Hijaz, dan dari Abu Usamah, orang Kufah. Ia mendengar dari keduanya, dari Al Walid bin Katsir. At-Ta'liq Al Mughni.
Lihat Hadits Secara Lengkap
كِتَابُ الطَّهَارَةِ - بَابُ حُكْمِ الْمَاءِ إِذَا لَاقَتْهُ النَّجَاسَةُ
-
حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ أَحْمَدَ بْنِ عَلِيٍّ الدَّرْبِيُّ , نا مُحَمَّدُ بْنُ عُثْمَانَ بْنِ كَرَامَةَ , نا أَبُو أُسَامَةَ , عَنِ الْوَلِيدِ بْنِ كَثِيرٍ , عَنْ مُحَمَّدِ بْنِ عَبَّادِ بْنِ جَعْفَرٍ , عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ , عَنْ أَبِيهِ , قَالَ: سُئِلَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَنِ الْمَاءِ وَمَا يَنُوبُهُ مِنَ الدَّوَابِّ وَالسِّبَاعِ , فَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «إِذَا كَانَ الْمَاءُ قُلَّتَيْنِ لَمْ يَحْمِلِ الْخَبَثَ».
8. Umar bin Ahmad bin Ali Ad-Darbi menceritakan kepada kami, Muhammad bin Utsman bin Karamah mengabarkan kepada kami, Abu Usamah mengabarkan kepada kami, dan Al Walid bin Katsir, dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far, dan Abdullah bin Abdullah bin Umar, dari ayahnya, ia mengatakan, "Rasulullah SAW ditanya tentang air yang disinggahi oleh binatang ternak dan binatang buas, maka Nabi SAW pun menjawab, 'Jika airnya mencapai dua qullah, maka tidak mengandung kotoran
(118010) Sunan ad-Daruquthni
Lihat Hadits Secara Lengkap